(pada mulanya adalah KATA...)

Wednesday, August 17, 2016

Owi/Butet vs Chan/Goh, Bukan Final Biasa

Owi/Butet usai mengalahkan Zhang Nan/Zhao Yunlei di semi final Olimpiade 2016/@Badmintonupdates

Dalam hitungan jam, partai final ganda campuran Olimpiade 2016 akan dihelat di Riocentro, Rio de Janeiro. Dua pasangan terbaik, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir dan Chan Peng Soon/Goh Liu Ying asal Malaysia akan berebut medali emas.

Partai final yang dijadwalkan pada pukul 21.50 WIB malam ini, mengandung banyak arti, baik untuk kedua pasangan secara pribadi, maupun nama baik bangsa. Di satu sisi, Owi/Butet-sapaan Tontowi/Liliyana menjadi tumpuan terakhir Indonesia untuk mendulang emas dari ajang empat tahunan kali ini, sekaligus mengembalikan tradisi emas bulu tangkis di arena Olimpiade yang pernah lepas di ajang serupa sebelumnya di London, 2012.

Seperti kita lihat di tabel perolehan medali sementara, per 17 Agustus, posisi Indonesia melorot ke urutan 56. Pundi-pundi medali Indonesia belum bertambah sejak dua atlet angkat besi,  Eko Yuli Irawan dan Sri Wahyuni Agustiani masing-masing menyumbang satu medali perak.

Di sisi lain, Malaysia pun sedang memburu emas demi mendongkrak posisi terkini yang berada tiga strip di belakang Indonesia, dengan raihan satu perak dan satu perunggu. Bila Chan/Goh mendulang emas, dipastikan Malaysia berada di depan Indonesia di tabel klasemen perolehan medali.

Tak hanya menyalip Indonesia, posisi tetangga itu bakal makin meninggi, lantaran masih memiliki peluang untuk menambah emas dari cabang tepok bulu. Di sektor ganda putra, Malaysia juga menempatkan satu wakil di partai puncak atas nama Goh V Shem/ Tan Wee Kiong.

Di semi final, pasangan non unggulan itu menyingkirkan “pembunuh” Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan, Chai Biao/Hong Wei melalui pertarungan sengit tiga set 21-18, 12-21 dan 21-17. Di final, mereka akan menantang unggulan empat dari Tiongkok, Fu Haifeng/Zhang Nan yang menyisihkan wakil Inggris Raya, Marcus Ellis/Chris Langride, 21-14 dan 21-18.

Masih ada satu wakil Negeri Jiran lagi yang berpeluang menyabet medali. Adalah unggulan teratas, Lee Chong Wei yang akan menantang Chou Tien Chen di delapan besar. Peluang Chong Wei melaju terbuka lebar, dalam empat pertemuan ia belum sekalipun kalah dari pemain peringkat tujuh dunia itu.

Jelas terbaca, aroma persaingan di partai final ini tidak semata-mata antara kedua pasangan. Tetapi juga memperlihatkan rivalitas antara dua bangsa yang bertetangga dekat, bahkan masih memiliki ikatan kultural, namun selalu bersaing tanpa henti. Pertandingan mereka adalah pertaruhan harga diri dan kehormatan bangsa.

Indonesia dan Malaysia bukan baru kali ini bertarung merebut emas bulu tangkis Olimpiade. Di Olimpiade Muenchen 1972, ganda putra kedua negara tampil di partai final. Saat itu, Ade Chandra/Christian Hadinata menang telak atas Ng Boon Bee/Puch Gunalan, 15-4 15-2 dan 15-11. Namun, saat itu bulu tangkis masih berstatus eksebisi sehingga kemenangan tersebut tak berkontribusi pada kantong medali Indonesia.

Baru pada Olimpiade Atlanta 1996, sektor ganda putra kembali mempertemukan kedua negara. Ricky Subagja/Rexy Mainaky bersua Cheah Soon Kit/Yap Kim Hock. Laga ini berlangsung ketat. Dramatis, boleh jadi. Kalah di set pertama, Ricky/Rexy berhasil bangkit di dua set berikutnya untuk mengakhiri pertarungan rubber set 5-15, 15-13 dan 15-12, sekaligus mengunci medali emas.
Goh V Shem/Tan Wee Kiong merayakan kemenangan atas Chai Biao/Hong Wei untuk merebut tiket final ganda putra Olimpiade Rio 2016/@BadmintonUpdates.

Coming back stronger

Merunut riwayat perjalanan finalis ganda campuran Olimpiade 2016, pertemuan ini bisa saja disebut sebagai momen pembuktian setelah mendekam dalam kekelaman. Kemenangan telak atas Xu Chen/Ma Jin di semifinal, membuktikan bahwa Chan/Goh telah kembali seperti dulu.

Sebelum cedera lutut membekap Goh pada 2013, mereka pernah menempati rangking tiga dunia. Operasi pada kedua lutut dan masa pemulihan 11 bulan membuat keduanya harus “bercerai”. Saat kembali berpasangan pada 2015, mereka harus berjuang ekstra keras. Sempat tercecer di ranging 48 dunia, keduanya sukses memenangkan gelar demi gelar-walau pada level grand prix dan grand prix gold, hingga menduduki posisi 11 dunia saat ini.

Melihat performa Goh saat ini, tampak bahwa wanita 27 tahun itu sudah kembali ke jalur positif dan bersama pasangan siap membuat dunia kembali memperhitungkan mereka. Meski memiliki riwayat berbeda, pada titik tertentu, lolosnya Owi/Butet ke partai final menandai kembalinya mereka ke jalur semula.

Chan/Goh saat mengalahkan Xu Chen/Ma Jin di semi final Olimpiade Rio 2016/www.thestar.com.my.

Selama setahun terakhir, penampilan Owi/Butet tak tentu. Konsistensi sebagai pasangan elit dunia sukar dipertahankan. Puncak penurunan performa terjadi pada 2015. Keduanya menjadi sasaran kritik atas serangkaian hasil buruk di sejumlah turnamen. Tahun lalu, di ajang Prancis Terbuka, mereka kalah di babak pertama, dipecundangi wakil Jepang Keigo Sonoda/Naoko Fukuman. Nasib serupa terjadi di turnamen China Open Super Series Premier. Saat itu wakil Jerman Michael Fuchs/Birgit Michels memulangkan tiga kali juara All England itu di babak pertama.

Kondisi fisik, terutama cedera yang sempat menghantui salah satu dari antara mereka mereka menjadi kendala. Bulan April tahun ini, mereka baru bisa mengakhiri paceklik gelar saat menjuarai Malaysia Open Super Series Premier. Menariknya, gelar super series pertama setelah terakhir kali di Prancis Open 2014, diraih dengan susah payah dari tangan Chan/Goh.

Owi/Butet kembali menjadi bahan perbincangan. Setelah gagal menjuarai Kejuaraan Bulu Tangkis Asia pada akhri April hingga awal Mei, usai dibekuk Zhang Nan/Zhao Yunlei, di dua turnamen pemanasan sebelum Olimpiade, mereka menuai hasil mengecewakan.

Awal Juni, di Indonesia Open Super Series Premier, Owi/Butet terhenti di babak kedua di tangan pasangan non-unggulan asal Denmark, Kim Astrup/Line Kjaersfeldt.

Selang beberapa hari setelah gagal di kandang sendiri, Owi/Butet menuai hasil jauh lebih buruk di Australia Super Series. Ditempatkan sebagai unggulan teratas, mengingat para unggulan lainnya memilih mundur untuk mempersiapkan diri ke Olimpiade, Owi/Butet terpuruk di babak pertama. Mereka disingkirkan  wakil Denmark yang tak diunggulkan, Anders Skaarup/Maiken Fruergaard.

Riwayat singkat di atas menunjukkan bahwa Owi/Butet sedang di jalan pulang menuju puncak prestasi. Kritik demi kritik atas inkonsistensi yang ditunjukkan setahun terakhir mendapatkan ruang pembuktian. Pada waktu yang sama Chan/Goh pun sedang berada di jalur yang sama. Di Rio 2016 ini mereka sama-sama berjuang tidak hanya untuk nama baik bangsa dan negara, juga harkat dan prestasi pribadi.

Situasi ini yang membuat laga final ini sulit diprediksi. Track rekord atau head to head pertemuan tidak serta merta menjawab hasil akhir. Owi/Butet boleh saja merebut gelar Malaysia Open 2016 dan belum lama menumbangkan mereka di fase grup untuk mecatatkan delapan kemenangan dari sembilan pertemuan.

Tetapi patut diingat, Chan/Goh sedang di jalur positif. Mereka bisa menjadi lebih kuat di pertemuan ini (coming back stronger). Tak hanya untuk membalas dendam demi kemuliaan diri, juga nama baik bangsa. Diharapkan motivasi Owi/Butet berlipat ganda, memadukan skill dan kemampuan mereka yang terbukti di atas Chan/Goh, dengan tekad mengibarkan Merah Putih di Rio De Janeiro, sama seperti yang dilakukan masyarakat Indonesia hari ini, di hari ulang tahun kemerdekaan Indonesia ke-71.

Jadwal pertandingan badminton Olimpiade Rio 2016, 17 Agustus:
Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, 17 Agustus 2016.


No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon Kembali ke Puncak Ranking Dunia

Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya. Gambar: www.badmintonindonesia.org Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcus Fernaldi Gideon kembali ke ben...