(pada mulanya adalah KATA...)

Saturday, August 13, 2016

Hendra/Ahsan Ketar Ketir, Berharap Memori Dubai 2015 Berulang

Hendra/Ahsan/Badmintonindonesia.org

Saat ini posisi ganda putra terbaik Indonesia Mohammad Ahsan/Hendra Setiawan di Olimpiade Rio 2016 sedang kritis. Unggul kedua itu baru saja menelan kekalahan di laga kedua penyisihan grup D. Menghadapi ganda Jepang Hiroyuki Endo/Kenichi Hayakawa, Hendra/Ahsan menyerah usai bertarung rubber game 17-21, 21-16, 14-21.

Kekalahan ini cukup mengejutkan. Pasalnya dalam sembilan pertemuan terakhir Hendra/Ahsan tak pernah kalah. Namun track record tak bisa menjadi jaminan apalagi di ajang akbar sekelas olimpiade.
Dengan segudang pengalaman dan prestasi, Hendra/Ahsan sudah berada dalam tekanan sejak awal pertandingan. Endo/Hayakawa bermain tenang dan sangat rapat dalam bertahan. Sebaliknya, pasangan senior tersebut kurang taktis dalam menyerang sehingga mudah dipatahkan Endo/Hayakawa.

Di interval pertama Hendra/Ahsan tertinggal jauh, 5-11. Kesalahan demi kesalahan yang dilakukan di antaranya gagal dalam permainan di depan net yang ditunjukkan Hendra serta smash Ahsan yang kurang bertaji semakin membuat pasangan negeri sakura itu berada di atas angin hingga mengunci set pertama.

 Di set kedua, Hendra/Ahsan berhasil bangkit. Namun konsistensi menjadi kelemahan Hendra/Ahsan dalam laga ini. Pada set penentuan jagoan Merah Putih itu langsung tertinggal sejak awal. Jarak 1-7 benar-benar menyulitkan Hendra/Ahsan. Walau sempat mencuri beberapa poin, kesalahan demi kesalahan yang dilakukan akhirnya menggenapkan penampilan kurang mengesankan.

 “Pasangan Jepang lebih siap dari segi pertahanan, sedangkan kami kurang sabar waktu menyerang. Di game kedua, kami bisa unggul di permainan depan. Tetapi di game ketiga, mereka main bertahan lagi, kami terlalu mau langsung mematikan lawan, seharusnya mengatur bola dulu,” ungkap Hendra dikutip dari Badmintonindonesia.org.

Hendra/Ahsan tak punya pilihan lain bila ingin melangkah ke perempat final mendampingi Endo/Hayakawa. Kemenangan atas wakil Tiongkok Chai Biao/Hong Wei adalah harga mati. Di atas kertas Hendra/Ahsan berpeluang memangkan pertemuan keempat di antara mereka setelah menorehkan kemenangan di pertemuan terakhir pada final Dubai World Superseries Finals 2015. Saat itu Hendra/Ahsan menang usai bertarung tiga game, 13-21, 21-14 dan 21-14, sekaligus unggul dalam head to head di atara mereka.

Patut dicatat, di ajang tersebut, Hendra/Ahsan berhasil keluar sebagai juara walau di babak penyisihan sempat menelan kekalahan atau unggulan pertama asal Korea Selatan Lee Yong Dae/Yoo Yeon Seong. Semoga kenangan manis tersebut terjadi lagi di Olimpiade kali ini.

Berebut juara grup

Berbeda dengan Hendra/Ahsan, tiga ganda Merah Putih berhasil mengamankan satu tiket perempat final usai meraih kemenangan kedua di fase penyisihan grup.

Ganda campuran Praveen Jordan/Debby Susanto kembali meraih kemenangan di penyisihan grup A dengan mengalahkan Michael Fuchs/Birgit Michels asal Jerman, 21-16 dan 21-15. Di partai pamungkas grup juara All England 2026 ini akan menghadapi unggulan teratas asal Tiongkok Zhang Nan/Zhao Yunlei. Pemenangan dalam laga ini berhak menyandang status juara grup.

Praveen/Debby  baru sekali menang dalam delapan pertemuan dengan Zhang/Zhao. Kemenangan semata wayang itu ditorehkan pada pertemuan terakhir di All England tahun ini. Diharapkan aura kemenangan itu masih tetap menyelimuti dan membakar keduanya untuk kembali mengulangi hasil positif.

“Pola permainan mereka itu bagus dan ulet. Nggak gampang mati juga. Jadi kami harus kerja ekstra. Fokusnya lebih ditambah dan nggak boleh lengah,” ungkap Jordan mengomentari laga ini.
Praveen/Debby/@INABadminton


“Pokoknya besok mau mengeluarkan permainan terbaik kami. Karena lawan Zhang/Zhao itu nggak mudah. Mereka pasti lebih percaya diri karena mereka kan sudah banyak juara juga, pernah juara Olimpiade juga,” timpal Debby.

Senior Praveen/Debby, Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir pun menorehkan hasil serupa. Usai menang mudah atas wakil Australia Robin Middleton/Leanne Choo, dengan skor 21-7 dan 21-8, di laga pertama penyisihan Grup C, Owi/Butet kembali menorehkan hasil positif saat bertemu
Bodin Isara/Savitree Amitrapai dari Thailand. Unggulan tiga itu menang straight set 21-11 dan 21-13.

Selanjutnya di laga terakhir penyisihan grup, Owi/Butet akan berebut status juara grup dengan pasangan Malaysia, Chan Peng Soon/Goh Liu Ying. Statistik pertemuan menempatkan Owi/Butet sebagai unggulan. Dalam delapan pertemuan, wakil negeri Jiran itu baru sekali menang di ajang Li Ning China Open 2012.

Namun demikian Owi/Butet tak boleh lengah mengingat di pertemuan terakhir di Malaysia Open 2016, Chan/Goh mampu memberikan perlawanan berarti dalam pertarungan tiga set dengan skor akhir 23-21 13-21 21-16.

Tiket perempatfinal lainnya pun telah dikantongi ganda putri Greysia Polii/Nitya Krishinda Maheswari. Di laga kedua penyisihan grup C, pasangan nomor empat dunia menangstraight game atas Heather Olver/Lauren Smith asal Inggris Raya dengan skor 21-10, 21-13.

Pertarungan menghadapi wakil Malaysia, Vivian Kah Mun Hoo/Woon Khe Wei malam nanti akan menentukan status penguasa grup. Greysia/Nitya mengunci kemenangan dalam pertemuan terakhir di BCA Indonesia Open 2016 sekalius menyamakan kedudukan setelah kalah di pertemuan pertama.

Tunggal putra Indonesia tanpa kesulitan mengatasi perlawanan wakil Amerika Serikat Howart Shu di penyisihan grup J. Tunggal terbaik Merah Putih menang dua game langsung 21-14 dan 21-10.
Selanjutnya putra mantan pebulutangkis nasional Icuk Sugiarto ini akan menghadapi tunggal non unggulan asal Kuba, Osleni Guerrero. Pertandingan tersebut baru akan dimainkan pada Minggu (14/8) pukul 18.55 WIB. Dengan demikian Tommy memiliki waktu istirahat untuk mempersiapkan diri.


Wakil Indonesia lainnya, tunggal putri Lindaweni Fanetri akan mengawali kiprahnya di Olimpiade kali ini menghadapi wakil Vietnam Vu Thi Trang. Pertemuan pertama kedua pasangan ini akan dihelat pukul 21.20 WIB malam ini. Di atas kertas Lindaweni lebih diunggulkan mengingat secara peringkat jauh lebih baik. Lindaweni berada di rangking 25 sementara sang lawan menduduki peringkat 42 dunia.

Sumber gambar @INABadminton

Tulisan ini pertama kali diposting di Kompasiana 13 Agustus 2016.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon Kembali ke Puncak Ranking Dunia

Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya. Gambar: www.badmintonindonesia.org Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcus Fernaldi Gideon kembali ke ben...