(pada mulanya adalah KATA...)

Monday, January 23, 2017

Bravo di Tengah Prahara Manchester City



Gawang Claudio Bravo dibobol pemain Tottenham Hotspur/Getty Images

Saat Mancester United sukses memperpanjang catatan positif, tetangga berisik justru berada pada trend sebaliknya. Hasil imbang 1-1 kontra Stoke City pada akhir pekan lalu, cukup bagi United mempertahankan rekor 17 pertandingan tanpa kalah. Sebaliknya, City justru menunjukkan trend menurun dengan pola permainan yang semakin amburadul.

Kehadiran pelatih anyar Pep Guardiola belum mampu menciptakan formula yang tepat untuk deretan pemain bintang di Etihad Stadium. Hampir semua lini tengah bermasalah, terlebih sektor pertahanan. 

Filosofi penguasaan bola Guardiola yang begitu bertaji kala membesut Barcelona sama sekali tidak membantu, untuk mengatakan tidak bisa begitu saja diterapkan di Liga Primer Inggris. Penguasaan bola, juga permainan “tiki taka” yang pernah menjadi buah bibir itu nyaris kehilangan jejak dan kehabisan pengaruh di sepak bola Inggris. Tottenham Hotspur menjadi contoh paling jelas betapa penguasan bola dan umpan-umpan pendek dari kaki ke kaki tidak penting untuk mendapatkan poin.

Seperti berada pada kutub berbeda, nasib Wayne Rooney dan Claudio Bravo akhir-akhir ini. Rooney baru saja menyelamatkan United dari kekalahan atas Stoke. Sepakan indah di menit keempat injury time itu mendatangkan rasa syukur bagi tim. Selain itu, satu gol tersebut membuat namanya kini melegenda, bahkan lebih besar dari Sir Bobby Charlton dalam hal sumbangsih gol bagi Setan Merah. Jumlah gol Rooney lebih banyak satu biji dari Charlton. Wazza, sapaan Rooney, telah mengemas 250 gol dan mencatatkan namanya sebagai pencetak gol terbanyak sepanjang sejarah United. Bisa saja Rooney akan akan menambah pundi-pundi golnya, menjauh dari selisih satu gol itu. 

Sementara Bravo semakin terpuruk. Penampilannya semakin buruk di bawah mistar gawang The Citizen. Rentetan hasil buruk Manchester Biru belakangan ini tak lepas dari penampilan minornya.

Bravo adalah bagian dari proyek besar Guardiola di masa awal kepelatihannya. Penampilan gemilang pemain timnas Chile bersama Barcelona, terlebih saat keduanya bersama di Nou Camp, membuat Guardiola hakulyakin bahwa bersama mereka bisa membesarkan City. Joe Hart yang telah bertahun-tahun bahkan nyaris menjdi icon klub pun ditendang keluar. Kini kiper timnas Inggris itu justru bermain baik bersama Torino di pentas Serie A Italia

Sementara Guardiola mulai merasakan sendiri masa suram pemain pilihannya itu. Alih-alih memperbaiki diri kiper 33 tahun itu masih saja bermain buruk di hadapan pendukung sendiri yang memenuhi Etihad Stadium, saat ditahan imbang Tottenham Hotspur, Minggu (22/1) dini hari WIB kemarin. 
Claudio Bravo melihat bola mengalir ke gawangnya saat menghadapi Everton/manchestereveningnews.com
City lebih dulu unggul dua gol. Namun mereka harus gigit jari setelah Dele Alli dan Son Heung-min balik mengoyak gawang City. Meski berada di bawah bayang-bayang City, anak asuh Mauricio Pochettino bermain lebih efektif. Efektivitas itu tercermin dari gol yang tercipta dari peluang yang sangat minim.

Persis di sinilah titik lemah Bravo mengemuka. Dua gol itu tak lepas dari kesalahan posisi dan ketidakakuratannya menepis tembakan Spurs. BBC.com, tak sekali pun Bravo berhasil melakukan penyelamatan, apalagi gemilang, khususnya di dua laga terakhir. Total enam tembakan ke gawang (shot on target) yang mengarah ke gawangnya selalu berbuah gol. Selain dua gol di laga ini, empat gol lainnya lebih dulu ditabung Everton di laga sebelumnya.

Kita bisa tarik lebih ke belakang. Sejak menyelamatkan sepakan Michael Keane dalam kemenangan 2-1 atas Burnley pada awal Januari, 16 gol kemudian datanga tanpa henti dalam 24 sepakan akurat ke gawangnya. Kedigdayaannya mencapai titik kritis dalam 180 menit pertandingan terakhir. Enam tembakan, kemasukan enam gol. 

Seburuk itukah penampilan Bravo? Bila pertanyaan ini dilayangkan kepada sang pelatih tentu saja tidak. Pep tegas membela anak asuhnya itu. Seperti hampir dikutip oleh semua media di Inggris terutama setelah kontra Everton, Pep mengakui bahwa kesalahan utama terletak padanya. Bukan Bravo, bukan pula para pemain lainnya yang patut disalahkan-termasuk barisan depan yang tumpu- tetapi dirinya.

Pengakuan Pep itu ada benarnya juga. Setelah meninggalkan pekerjaan di Jerman bersama Bayern Muenchen, Pep belum juga lepas dari bayang-bayang kebesaran tiki-taka. City tidak hanya butuh permainan yang indah, tetapi juga poin. Liga Inggris bukan menjadi ladang subur untuk menabur permainan dari kaki ke kaki dan penguasaan bola bukan rumus utama menghasilkan poin. Sekali lagi Tottenham yang mempecundangi mereka adalah bukti!

Dalam situasi seperti ini Pep terus menyesuaikan diri. Bongkar pasang terutama di lini belakang terus saja terjadi. Kontra Spurs ia membangkucadangkan John Stones, bek tengah yang bernasib sama seperti Bravo. Aleksandar Kolarov yang menggantikan Stones pun tampil tidak lebih baik. Bisa dimaklumi Kolarov buruk, karena sejatinya ia adalah bek sayap, bukan bek tengah. 

Jadi sebenarnya siapa kambing hitam buruknya performa City, yang mebuat tim ini harus kehilangan delapan poin di empat laga terakhir dan kini terpaku di peringkat kelima? Jangan-jangan bukan City yang bermain buruk tetapi tim-tim lain telah jauh lebih padu dan berkembang.  Bisa juga seperti Guardiola katakan ekspektasi publik kepadanya dan tim terlalu tinggi di awal musim.

“Saat ini Anda baru sadar bukan? Nyatanya kami masih membangun diri dan saya akan terus mengupayakan itu.”

Tulisan ini pertama kali terbit di Kompasiana, 23 Januari 2017.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Indonesia Sabet 2 Gelar Korea Open 2017

Anthony Ginting (kanan) dan Jonatan Christie, finalis #KoreaSS 2017/badmintonindonesia.org Pertama kali sejak naik level menjadi turnam...