(pada mulanya adalah KATA...)

Thursday, April 7, 2016

Jonatan Christie Temani Tiga Jagoan Merah Putih di Delapan Besar Malaysia SSP 2016

Hendra/Ahsan (badmintonindonesia.org)


Indonesia akhirnya hanya menempatkan empat wakil di babak perempat final Malaysia Open Super Series Premier 2016. Selain sektor tunggal putri, sektor lain masing-masing menempatkan satu wakil di delapan besar turnamen berhadiah total 550.000 USD itu.

Jonatan Christie menjadi wakil di tunggal putra setelah menyudahi langkah wakil Hong Hongkong Hu Yun dengan skor 21-13 dan 21-11. Performa pebulutangkis 18 tahun ini makin mantap setelah sebelumnya menyingkirkan unggulan tujuh asal Taiwan Chou Tien Chen di babak pertama.

Di babak perempatfinal Jo akan menantang wakil Inggris Rajiv Ouseph yang melangkah mudah tanpa berkeringat menyusul mundurnya unggulan tiga dari Jepang, Kento Momota.

Peluang Jo untuk menggenggam tiket semifinal terbuka lebar. Bila terus bermain konsisten, bukan tidak mungkin kemenangan atas pemain rangking 21 dunia itu bisa tercapai.

Di sektor ganda campuran, giliran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir yang berkibar ketimbang juara All England 2016, Praveen Jordan/Debby Susanto. Praveen/Debby disingkirkan wakil Singapura Danny Bawa Chrisnanta/Yu Yan Vanessa Neo dua game langsung 19-21 dan 14-21.

Tontowi/Liliyana yang karib disapa Owi/Butet melangkah ke babak perempatfinal setelah menang mudah atas wakil Jerman Michael Fucsh/Birgit Michels,  21-10 dan 21-15.

Namun, tantangan berat sudah menanti Owi/Butet di babak berikutnya. Betapa tidak, duet pasangan suami istri asal Inggris Chris Adcock/Gabrielle Adcock siap kembali menghadang seperti di dua pertemuan terakhir.

Secara keseluruhan rekor pertemuan kedua pasangan masih dipegang Owi/Butet dengan skor 7-4. Namun tak bisa dipungkiri dua pertemuan terakhir justru dimenangkan duet Adcock, masing-masing di  BWF World Super Series Finals 2015 di Dubai dan All England 2016 lalu.

“Masalah kekalahan kemarin kami tidak mau ingat-ingat lagi. Cukup diambil saja pelajarannya. Buat besok kami konsentrasi lagi, harus fokus dari awal. Yang pasti kami harus bisa main maksimal di lapangan,” ungkap Tontowi dikutip dari badmintonindonesia.org.

 “Kami waspada dan mengantisipasi kejadian seperti di pertemuan terakhir. Dimana kami sudah memimpin jauh, tapi malah terkejar dan kalah. Kami nggak mau seperti itu. Di game kedua pun seharusnya kami nggak boleh kecolongan poin di akhir-akhir lagi, tapi ternyata masih. Ini harus kami hindari besok,” sambung Liliyana.

Ganda putra terbaik Tanah Air, Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan terus membuka peluang mempertahankan gelar usai memenangkan ‘perang saudara’ dengan Gideon Markus Fernaldi/Kevin Sanjaya Sukamuljo. Hendra/Ahsan tanpa kesulitan meladeni permainan sang junior dengan skor akhir 21-14 dan 21-19.

Selanjutnya pasangan nomor dua dunia ini akan menantang unggulan delapan asal Denmark Mads Conrad-Petersen/Mads Pieler Kolding.

Di atas kertas peluang menang Ahsan/Hendra terbuka. Ahsan/Hendra sukses meraih tiga kemenangan dalam empat pertemuan terakhir. Satu kekalahan terjadi pada pertemuan terakhir di China Open tahun 2015 lalu.

Wakil Merah Putih terakhir adalah ganda putri terbaik Greysia Polii/Nitya K.Maheswari. Tanpa susah payah dan berkeringat ke delapan besar, ganda nomor tiga dunia ini akan menghadapi wakil Korea Lee So Hee/Chang Ye Na.

Berdasarkan rekor pertemuan, Greysia/Nitya perlu hati-hati walau sementara unggul 2-1. Pasalnya pada pertemuan terakhir di Perancis Terbuka tahun lalu, keduanya kalah setelah bertarung tiga game, 21-9, 1-21 dan 19-21.

Berikut jadwal pertandingan wakil Indonesia di babak perempat final, Jumat (08/04):
14.00 Jonatan vs Rajiv
16.00 Gre/Nit vs Chang/Lee (TV)
16.20 Ah/Hen vs Kolding/Pet

17.40 Owi/Liliyana vs Ad/Gab

Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, Kamis (07/04/16).

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Menanti The Minions Sempurnakan Predikat Pemain Terbaik 2017

Marcus dan Kevin menyabet penghargaan Pemain Putra Terbaik 2017/badmintonindonesia.org Patut diakui kebanggaan bulu tangkis Indonesia m...