(pada mulanya adalah KATA...)

Thursday, May 5, 2016

Ada Apa dengan Sinyal Commuter Line Jabodetabek?

Kepadatan di dalam KRL (gambar Kompas.com)

Long weekend tiba. Hati warga ibu kota Jakarta riang gembira, kecuali mereka yang tak mengenal kata libur panjang. Namun, bagi para pengguna jasa Commuter Line (KRL) jurusan Maja-Tanah Abang, Kamis (05/05) pagi hingga siang ini suasana libur itu benar-benar menyesakkan dada.

Bagi mereka yang bepergian di jalur tersebut, suasana benar-benar menguras emosi. Antara berbela rasa, dan amarah tak tertahankan. Berbela rasa pada penderitaan para ibu dan anak-anak yang harus berdesak-desan di dalam kereta, hingga saat turun dan naik di sepanjang jalur tersebut.

Suasana kereta sejak pukul 11.00 hingga beberapa jam selanjutnya benar-benar tak manusiawi. Penumpukan penumpang tak terhindarkan. Para penumpang yang telah lama menanti telah kehabisan kesabaran untuk tak mengisi ruang dalam kereta yang telah penuh-sesak.

Dari pengamatan saya, sejak stasiun Sudimara, tempat keberangkatan saya, hingga Stasiun Tanah Abang suasana di dalam kereta tak ubahnya jam-jam sibuk saat hari kerja. Bisa diduga, banyaknya penumpang saat itu karena terjadi penumpukan akibat keterlambatan kereta. Walau bukan hari kerja, para pengguna jasa hendak memanfaatkan moda transportasi itu untuk keperluan keluarga.

Namun, apa daya situasi saat itu benar-benar tak diharapkan. Tak heran kondisi itu mendatangkan resah dan gelisah. Bahkan tak sedikit yang mengumpat setiap kali muncul pengumuman dari pengeras suara bahwa KRL belum bisa diberangkatkan.

Belum lagi, saat tiba di Stasiun Tanah Abang, terjadi ‘perang’ massal.  Penumpang yang telah menghabiskan waktu berjam-jam dalam perjalanan memilih untuk segera mengakhiri prahara tersebut. Di sisi lain, keinginan untuk segera keluar dari gerbong penderitaan itu bertumbukkan dengan lautan manusia yang telah lama menanti hingga menyemut di setiap sudut peron. Perebutan tempat pun terjadi, baik untuk ke luar dari maupun yang akan segera memasuki gerbong kereta.

Sementara itu, kehadiran kereta dalam rentang waktu cukup lama membuat lautan penumpang tak bisa sekalian ditelan. Para penumpang yang baru saja keluar dari KRL harus berjuang dengan lautan manusia yang menjejali setiap sisi peron, terutama jalur lima dan enam. Saat itu, peron yang sempit itu sama sekali tak berarti. Terlalu kecil dan sempit untuk menampung manusia sebanyak itu.

Maka, beberapa penumpang, entah pria maupun wanita, tua-muda, dewasa juga anak-anak, memilih melompat ke jalur kereta untuk mencari jalan keluar ke peron lain. Pengalaman yang menggelikan sekaligus memprihatinkan.

Entah seberapa besar perjuang kami saat itu. Berapa banyak waktu dan tenaga yang dihabiskan kala itu. Bila tak salah, saya berangkat dari Stasiun Sudimara sebelum pukul 11.30, dan baru tiba di tempat tujuan, Stasiun Jayakarta dengan mengambil jalur Tanah Abang menuju Stasiun Kampung Bandan, sekitar pukul 14:45. Bisa dihitung sendiri berapa lama yang saya habiskan di jalan. Belum lagi energi yang terbuang dan emosi yang terkuras selama itu. 
Penumpang memilih keluar dari KRL (Dokpri)


Ada apa?

Dari informasi yang keluar dari pengeras suara, baik berasal dari ruang masinis maupun petugas peron, situasi tersebut disebabkan karena gangguan persinyalan. Berdasarkan pengalaman pribadi, maupun catatan media, kejadian ini bukan baru pertama kali terjadi. Bukan sekali dua, tetapi berkali-kali.

Sistem persinyalan merupakan unsur penting dari operasional KRL. Bisa dibayangkan KRL tanpa sinyal, ibarat perjalanan dalam ruang gelap tanpa tuntutan. Sedikit masalah terkait hal yang satu ini maka ada dua kemungkinan yang pasti terjadi: keterlambatan atau kecelakaan.  Akibat hal yang pertama sudah kerap terjadi, sementara kecelakaan pun pernah terjadi seperti saat dua kereta saling ‘berciuman’ di Stasiun Juanda, 23 September 2015 lalu.

Sebagaimana pemberitaan Kompas.com, 24 September 2015, KRL saat ini menggunakan sistem persinyalan terbuka. Sistem ini ditandai dengan adanya tiang-tiang di sepanjang jalur perlintasan kereta, dalam Bahasa teknis disebut sinyal blok.

Seperti penuturan Direktur Utama PT KAI Commuter Jabodetabek (KCJ) selaku operator KRL, Muhammad Nurul Fadilla, di setiap tiang tersebut terdapat lampu merah, kuning, dan hijau. Lampu yang akan menyala ditentukan oleh kereta yang lewat. 
Suasana di Stasiun Tanah Abang (dokpri)


"Yang mengubah tiang sinyal ini jadi warna merah, kuning, atau hijau ya keretanya sendiri. Sinyalnya mendeteksi setiap ada kereta yang masuk. Begitu ada kereta yang masuk, otomatis sinyal yang di belakangnya jadi merah”.

Persisnya? Begini contoh Fadilla.  Bila sebuah rangkaian KRL masuk di Stasiun Cikini dan berhenti, maka semua tiang yang ada di sepanjang jalur pelintasan dari Stasiun Cikini hingga Stasiun Manggarai akan memunculkan sinyal warna merah.

Sinyal itu memberikan tanda agar rangkaian-rangkaian KRL yang berada di sepanjang jalur pelintasan tersebut berhenti, sampai rangkaian KRL yang sedang berhenti di Stasiun Cikini berjalan kembali.

"Kalau ada kereta sampai Cikini, sinyal yang di belakangnya otomatis akan merah. Kalau keretanya maju, yang di belakangnya jadi kuning. Nanti maju lagi, yang kuning tadi jadi hijau," lanjut Fadilla. 
Walau tiang-tiang pada blok sinyal bisa berfungsi otomatis, namun berhenti tidaknya rangkaian KRL masih berada di tangan masinis.

Bila demikian mengapa sampai sistem persinyalan bisa terganggu?
Sebagaimana teknologi umumnya, risiko kekagalan atau masalah tak pernah bisa terhindarkan. Namun dalam kasus KRL Jabodetabek, masalah persinyalan ini sama sekali belum bisa diselesaikan secara tuntas. Selalu terjadi. Terkesan belum menemui solusi tuntas.
Pertanyaan lanjutan, mengapa demikian?

Dari sumber media yang sama, diketahui bahwa persoalan sistem persinyalan memiliki sejumlah sebab. Pertama, usia KRL. Sebagaimana kita ketahui KRL yang kita gunakan saat ini merupakan barang bekas yang diimpor dari Jepang. Tak ada yang tahu, selain yang berkepentingan, berapa usia KRL tersebut dan berapa lama masa pakai KRL tersebut.
"Alat sinyalnya sudah tua, geledek sedikit langsung mati. Jadi memang perlu pergantian. Cuma, butuh pendanaan besar. Jadi, kita akan melakukannya secara pelan-pelan," ungkap eks Direktur Utama PT KCJ Tri Handoyo. 
Kedua, perilaku masyarakat. Gangguan persinyalan bisa disebabkan pula oleh perilaku warga yang tinggal di sekitar rel.

Dari catatan Kompas.com, beberapa kejadian yang disebabkan oleh perilaku warga di antaranya pembakaran sampah hingga mengenai kabel sinyal. Kejadian itu terjadi pada Juni 2015  yang mengakibatkan kabel sinyal antara Stasiun Jayakarta dan Jakarta Kota terputus.

Contoh lain yakni keberadaan benda asing yang tersangkut di kabel sinyal. Sebuah celana jins pernah menggantung di kabel sinyal di Stasiun Citayam dan Stasiun Bojong Gede pada Agustus 2015. Akibatnya perjalanan KRL dari Depok menuju Bogor atau sebaliknya terganggu.

Ketiga, terlepas dari masalah persinyalan. Faktor lain yang turut menyebabkan gangguan pada perjalanan KRL adalah perebutan jalur antara KRL dan kereta jarak jauh, baik kereta barang maupun kereta penumpang.

Sikap bersama

Situasi ini tentu perlu ditanggapi dan ditangani oleh para pihak berkepentingan. KRL merupakan moda transportasi yang sangat menjanjikan bagi warga yang berangkat dari dan menuju ke ibu kota. Di tengah gelora pemerintah DKI Jakarta untuk memasyarakatkan penggunaan transportasi publik, maka solusi pada masalah KRL ini perlu segera diambil.

Pemerintah perlu membuka mata pada meningkatnya animo masyarakat menggunakan moda transportasi yang satu ini. Peningkatan jumlah penumpang KRL dari tahun ke tahun mengindikasikan bahwa keinginan dan kebutuhan akan transportasi publik ini meningkat.

Sebagai layanan transportasi yang cepat dan massal, maka perhatian pemerintah pada moda ular besi ini perlu ditingkatkan. Sistem persinyalan perlu segera diperbaiki, di antaranya dengan meremajakan KRL yang sudah uzur.

Selain itu, perlu penertiban masyarakat yang berada di sekitar jalur kereta. Sejauh pengamatan saya, hampir tak ada jalur kereta yang benar-benar steril. Di beberapa titik rumah dan pemukinan penduduk sangat berdempetan dengan jalur kereta. Selain berpotensi mengganggu perjalanan kereta, juga sangat membahayakan keselamatan manusia di sekitar itu.

Selain itu, di beberapa stasiun seperti Stasiun Jakarta Kota, dan Stasiun Tanah Abang (belakangan mulai dibenahi), masih terlihat pemukiman kumuh. Bahkan di Stasiun Jakarta Kota yang nota bene menjadi stasiun utama, pemukiman kumuh terlihat di sana-sini. Gubuk-gubuk reyot seakan bersekutu dengan stasiun legendaris tersebut.

Di samping itu, untuk rencana pemerintah untuk membangun jalur dwi ganda (double double track) dari Cikarang-Manggarai perlu segera dikebut agar keterlambatan akibat perebutan jalur segera diatasi.

Selain dari pihak pemerintah, dukungan masyarakat pun setali tiga uang. Keselamatan dan kenyamanan KRl harus menjadi perhatian bersama. Masyarakat harus merasa memiliki dan bertanggung jawab atas sarana dan fasilitas yang ada.

Jangan sampai fasilitas yang ada justru dijadikan sasaran pencurian seperti yang pernah terjadi pada 2014 hingga 2015. Ada komplotan pencuri kabel signal KRL menggasak kabel sepanjang 14 meter di KM 22+ 400/500 di antara stasiun Tanjung Barat dengan stasiun Lenteng Agung, Jakarta Selatan.
Selain itu, perilaku masyarakat yang menyerobot palang perlintasan perlu ditekan hingga ke titik nol. Semua itu bukan demi kepentingan dan kemaslahatan satu dua pihak, tetapi demi kepentingan kita bersama, bukan?


Selamat menikmati libur panjang…. 

Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, 5 Mei 2015.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon Kembali ke Puncak Ranking Dunia

Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya. Gambar: www.badmintonindonesia.org Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcus Fernaldi Gideon kembali ke ben...