(pada mulanya adalah KATA...)

Saturday, April 22, 2017

Pemuda NTT Mendobrak Tradisi Persib Bandung


Fulgensius Billy Paji Keraf/fourfourtwo.com


Fulgensius Billy Paji Keraf. Nama  ini cukup panjang, tetapi biasa bagi orang Flores atau NTT. Bukan karena nama yang panjang itu membuatnya disebut-sebut akhir-akhir ini. Tetapi karena sosoknya yang membuat pelatih Persib Bandung, Djadjang Nurdjaman jatuh hati. 

Ia belum lama menjadi bahan pembicaraan. Sama cepatnya seperti keputusan Djadjang mengakuisisinya sebagai pemain Persib. Baru sekali mengikuti seleksi, langsung diceburkan ke tim senior saat latihan bersama, Djanur, begitu pelatih asal Majalengka disapa langsung tergoda dengan kecepatan dan kepercayaan dirinya. Kata Djanur, kualitas yang dimiliki Billy istimewa untuk ukuran pemain 20 tahun.
Setelah diuji lagi dalam sesi latihan, Djanur akhirnya tidak bisa berpaling dari pemuda kelahiran Jakarta berdarah Flores itu. Kontrak pun disodorkan dan Billy resmi berseragam Maung Bandung.

Billy dipilih karena Persib sedang membutuhkan tambahan pemain muda untuk tampil di Liga 1 yang baru saja berjalan. Regulasi mewajibkan setiap klub memainkan pemain U-23 di setiap pertandingan minimal 45 menit. Pada saat bersamaan dua pemain muda Persib yakni Febri Hariyadi dan Gian Zola Nasrulloh harus bergabung dengan tim nasional Indonesia U-22. Agar tidak melanggar regulasi maka pemain muda pengganti perlu segera dicari.

Pertanyaan, mengapa Billy yang dipilih? Sedikit jawaban sudah disebutkan sebelumnya. Tetapi apakah kualitas Billy memang lebih baik dari para pemain muda lainnya terutama didikan Diklat Persib? Selama ini Persib tidak pernah memutus rantai regenerasi dengan menghadirkan pemain muda dari luar. Tetapi Djadjang berani mengambil langkah tidak biasa. Ia berani membongkar tradisi itu.

Tentu Djanur tidak merekrut pemuda dari luar bila tidak memiliki alasan yang cukup. Kualitas dan naluri kepelatihannya pasti memberikan alarm positif tentang Billy. "Karena memang Billy kemampuannya di atas. Kalau di bawah rata-rata, enggak mungkin saya ambil," demikin  dalih pelatih yang pernah menimba ilmu di Italia itu kepada Persib.co.id.

Billy tidak minim pengalaman nasional sama sekali. Ia ditempa oleh ASIOP Apacinti Jakarta. Ia juga pernah bersama Timnas U-14 tampil di Gothia Cup, kejuaraan dunia junior terakbar  yang sejak 1975 berlangsung di Gothenborg Swedia. 

Selain itu, Billy juga pernah tiga bulan berseragam tim nasional U-19 asuhan Fakhri Husaini. Bila PSSI tidak dibekukan oleh FIFA pada 2015, mungkin nama Billy bisa lebih dini dikenal luas. 

Keterpilihan Billy jelas menjadi sebuah kebanggaan tersendiri bagi sepak bola NTT. Ia pernah bermain di tanah leluhurnya. Skill yang dimiliki telah membawanya ke Bumi Parahiayang. Sekarang saatnya Billy membuktikan kepada Djanur dan pendukung tim bahwa perekrutan dirinya tepat adanya.

Peluang Billy melakoni debut terbuka lebar. Bisa saja itu terjadi saat Persib berhadapan dengan PS TNI di Stadion Pakansari, Bogor, Sabtu, 22 April ini.  Peluang tersebut semakin besar bila syarat seperti yang dikatakan Djanur beres. 

“Sekarang administrasinya sedang diurus. Kalau memang beres sebelum pertandingan, itu lebih bagus, bisa diturunkan.”

Billy seperti dikesankan kepada Djanur adalah pemain yang berbeda. Ia memiliki kemampuan dribbling sambil berlari dengan rasa percaya diri tinggi. Dengan kualitasnya itu pemain yang berposisi sebagai winger ini akan bersaing dengan Agung Mulyadi untuk mengambil tempat yang sementara ditinggalkan Febri Hariyadi yang sedang bersama skuad Garuda Muda.

Jelas Billy harus membuktikan dirinya lebih baik untuk mengamankan tempat tersebut lebih lama. Agung yang merupakan jebolan diklat Persib tentu memiliki hasrat yang tinggi untuk berseragam tim utama. Agung jelas tidak ingin kalah bersaing dengan “orang baru” dan dari “luar” pula. Bila skill kedua pemain sama baiknya, mental bertanding akan menentukan siapa yang lebih pas untuk mendapatkan kepercayaan dari Djanur.

Saya tidak ingin berpolemik lebih jauh apalagi untuk mengangkat Billy lebih tinggi. Saya hanya ingin melihat bagaimana Billy beraksi di lapangan hijau andaisaja kesempatan bermain itu datang. Saya belum pernah melihatnya bermain karena itu rasa penasaran pun makin meluap-luap. Tidak hanya saya, masyarakat NTT pun merasakan hal yang sama. Kami yang terangkat dengan kehadiran Billy di tim besar sekelas Persib, meski Billy bukan orang NTT pertama yang berkarir di klub besar. 

Sebelumnya Sinyo Aliandoe sudah lebih dulu membuka jalan. Om Sinyo pernah berseragam Persija hingga tim nasional Indonesia. Tetapi bila diakumulasi sejak era Om Sinyo berakhir hingga kini jumlahnya tidak seberapa untuk ukuran NTT, salah satu provinsi gila bola di tanah air. Daerah yang bergeliat dan hidup dengan permainan 11 lawan 11 itu, tetapi masih sebatas hobi dan rekreasi, belum dikelola secara terstruktur, sistematis dan masif.

Semoga Billy semakin menginspirasi para pemuda NTT dengan talenta tak kalah menjanjikan untuk berani keluar dari kampung, merantau mencari ilmu, dan bernyali bersaing membuktikan diri. Billa perjuangan bergerak serempak masih menunggu waktu, tidak ada salahnya menumbuhkan inisiatif sehingga sedikit demi sedikit mulai membangun rantai pengaruh. Billy sejauh ini membuktikan bila tampil meyakinkan tidak ada yang bakal menghalangi, termasuk tradisi sekalipun. 

Tulisan ini terbit pertama di Kompasiana, 22 April 2017.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Tolak Penyalahgunaan Obat!

Penny K. Lukito, Kepala BP POM RI (dokpri) Area seputaran Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta hampir tak pernah sepi sepanjang hari terma...