(pada mulanya adalah KATA...)

Saturday, November 12, 2016

Seperti Apa Nasib Olahraga Dunia di Tangan Donald Trump?



                                          Donald Trump sedang bermain golf/BBC.com
Amerika Serikat (AS) khususnya dan dunia umumnya belum juga “tenang” pasca kemenangan Donald Trump atas Hillary Clinton untuk menjadi orang nomor satu di negeri itu. Berbagai rencana aksi dan kebijakan kontroversial seperti dihembuskan pria bernama lengkap Donald John Trump selama masa-masa kampanye menuju Gedung Putih masih berada dalam bayang-bayang tanda tanya. 

Kemenangan jutawan 70 tahun itu lantas menimbulkan kecemesan dan ketakutan di sejumlah kalangan terkait kebijakan yang akan diambil. Tak hanya di bidang politik, sosial, dan ekonomi, dunia olahraga pun sedang berada dalam ketidakpastian, menanti arah biduk kebijakan yang bakal dimainkan  putra Fred Trump, ahli pembangunan dan pemasaran Real Estate di New York itu. 

Richard Conway, koresponden BBC Radio 5 menulis sebuah artikel menarik berjudul “Donald Trump: How will the new US presiden impact on sport?” Seperti judul artikel yang ditayangkan di BBC.com itu, Richard mempertanyakan sejauh mana pengaruh Trump terhadap dunia olahraga domestik maupun dunia.

Trump akan menjadi orang yang paling berpengaruh tidak hanya di AS juga kawasan dan dunia. Sebagai negara adidaya, pengaruh AS tak terbantahkan. Suara dan sikap yang akan diambil Trump jelas akan berpengaruh luas. Tak terkecuali dalam dunia olahraga.

Melenggangnya Trump ke Gedung Putih melahirkan tanda tanya terhadap sejumlah agenda olahraga besar yang berpeluang dihelat di AS. Los Angeles sedang bersaing dengan Paris, Prancis dan Budapest, Hungaria untuk menjadi tuan rumah Olimpiade dan Paralimpiade 2024. 

Komite Olimpiade Internasional (IOC) akan mengadakan pemungutan suara untuk menentukan tuan rumah Olimpiade pada September tahun depan.  Walikota LA Eric Garcetti, seorang Demokrat yang mendukung Hillary Clinton, mengaku anggota IOC khawatir terhadap Trump.

"Bagi kami, saya pikir anggota IOC mungkin telah mengatakan hal-hal tertentu. Sebuah Amerika yang bergulir ke dalam, seperti negara yang bergulir ke dalam, tidak baik untuk perdamaian dunia, tidak baik untuk kemajuan, tidak baik untuk kita semua,"tandasnya.

Rencana Trump untuk meningkatkan proteksionisme baik dalam konteks ekonomi maupun sosial-budaya jelas bertentangan dengan semangat IOC yang berdiri di atas keberagamanan budaya dan negara.
Presiden IOC Thomas Bach pun sempat mengkritik sikap Trump untuk melakukan deportasi jutaan imigran ilegal dan membatasi arus imigrasi Muslim. Bach menilai sikap Trump tersebut adalah cerminan egoisme yang mengaku superior dan unggul atas yang lain.

Selain Olimpiade, AS juga sedang berusaha menjadi tuan rumah Piala Dunia 2026. Meski belum dipastikan masuk daftar unggulan, AS disebut-sebut berpeluang besar setelah tahun ini sukses menghelat Copa America Centenario.

Keputusan terkait tuan rumah pesta sepak bola terakbar di dunia itu berada di tangan Federasi Sepak Bola Dunia (FIFA). Selain sedang berpikir tentang tuan rumah, di bawah kepemimpinan Gianni Infantino FIFA sedang ditata ulang setelah selama sekian tahun berada dalam jerat kekuasaan Sepp Blatter yang sarat skandal dan korupsi.

Dalam situasi seperti itu jelas FIFA ingin agar penyelenggaraan Piala Dunia bebas dari kesalahan masa lalu. Keterpilihan sebuah negara tidak lagi di dasarkan atas permainan di bawah tangan, karena suap dan korupsi. Tetapi murni karena diplomasi, jaminan finansial, iklim politik dan keamanan yang benar-benar mendukung.

Dalam aspek tertentu jelas AS mampu untuk itu. Namun untuk bisa mengambil hati dan meyakinkan FIFA sikap dan arah kebijakan domestik juga masuk hitungan utama. Trump pernah mewacanakan untuk membangun tembok pembatas di sepanjang perbatasan AS dan Meksiko untuk membendung masuknya imigran ilegal. 

Kebijakan ini jelas mendapat pertentangan, termasuk akan mempengaruhi suara dukungan dari negara-negara sekitar. Bagaimana AS bisa mengambil hati Meksiko dan negara-negara di kawasan bila kebijakan yang diambil “melukai” para tetangga? 

Selain itu, sikap tersebut membuat negara-negara lain, terutama negara-negara muslim was-was untuk datang ke AS. Bisa saja kecemasan dan ketakutan itu akan mempengaruhi sikap FIFA. Dalam bahasa lain, seakan mewakili ketakutan publik Garcetti melontarkan pertanyaan, “Apakah Amerika akan mengambil giliran aneh ini?”

Masih terkait sepak bola. Satu hal penting yang sedang dinanti adalah kelanjutan sikap AS terkait skandal mantan sejumlah pejabat tinggi FIFA yang tertangkap pada Juni 2015  di sebuah hotel mewah di Zurich, Swiss .  Saat ini publik masih menanti nasib mantan presiden FIFA Jack Warner dari Trinidad dan Tobagol yang sedang dalam proses ekstradisi. Di samping itu, eks wapres FIFA lainnya Jeffrey Web sedang menanti putusan pengadilan AS.

Tanda tanya mengemuka, apakah Trump akan memberikan perhatian pada persoalan yang telah mencederai semangat sportifitas dan keadilan sepak bola dunia? Sikap Trump akan tercermin dalam sosok Jaksa Agung yang akan diangkat. Mantan Walikota New York, Rudy Giuliani, disebut-sebut akan menggangikan posisi Loretta Lynch sebagai Jaksa Agung. Apakah Trump dan Giuliani akan berpihak pada keadilan dan menegakan semangat anti korupsi atau tidak.

Masih banyak hal lain yang bisa diangkat. Salah satunya adalah rencana kebijakan proteksionisme AS dalam kaitan dengan geliat AS untuk semakin menduniakan sejumlah kompetisi di beberapa cabang olahraga seperti NBA, NFL dan sebagainya. Apakah rencana Trump untu memberlakukan tarif tinggi pada barang impor berdampak positif atau negatif terhadap ekspansi sejumlah proyek olahraga yang sudah mulai kelihatan hasilnya itu? Apakah masukya NBA dan NFL di sejumlah kota besar seperti London, Barcelona, ​​Rio de Janeiro, Mexico City, Shanghai dan Berlin, sejak beberapa tahun terakhir akan semakin berkembang atau sebaliknya?

Publik tentu benar-benar menanti sikap yang akan diambil Trump. Patut diingat Trump bukanlah sosok yang anti terhadap dunia olahraga. Ia merupakan salah seorang penggemar berat golf dan pernah terlibat dalam sejumlah event olahraga seperti pembawa obor Olimpiade.

Dalam pidato kemenangannya, Trump sempat melontarkan pernyataan yang meneduhkan, seakan memberikan ketenangan hati kepada masyarakat AS dan dunia yang terlanjur cemas dan khawatir dengan sejumlah rencana kebijakan. 

Ia mengaku siap bergaul dengan semua bangsa, dan membuka hati kepada bangsa-bangsa lain untuk bergaul dengan AS. Apakah suara Trump itu akan menetralisir keadaan, semakin memperkuat posisi dan daya tawar AS untuk menjadi tuan rumah sejumlah event akbar dan membangkitkan optimisme terhadap penyelesaian sejumlah persoalan krusial di dunia olahraga? 

Sepertinya tak ada yang bisa memastikan, selain sang waktu.

Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, 12/11/2016.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Indonesia Sabet 2 Gelar Korea Open 2017

Anthony Ginting (kanan) dan Jonatan Christie, finalis #KoreaSS 2017/badmintonindonesia.org Pertama kali sejak naik level menjadi turnam...