(pada mulanya adalah KATA...)

Wednesday, November 2, 2016

Guardiola Menuju Pemenuhan Mimpi Paripurna Manchester City

Guardiola dua kali angkat trofi Liga Champions bersama Barcelona masing-masing pada 2009 dan 2011/BBC.com

Kemenangan Manchester City atas Barcelona, 3-1, di fase grup C Liga Champions, Rabu (2/11/2016) dini hari WIB tadi benar-benar sempurna. Itulah kemenangan pertama Manchester Biru atas raksasa Catalan itu setelah enam kali percobaan, termasuk balas dendam sempurna setelah dipermalukan empat gol tanpa balas di Nou Camp pada pertemuan sebelumnya. Serentak mengakhiri rekor tujuh kemenangan beruntun Blaugrana atas tim-tim Inggris di pentas Eropa.

Tiga gol balasan Manchester Biru-masing-masing dua kali dari kaki pemain baru Ilkay Gundogan dan sekali dari Kevin de Bruyne-usai Lionel Messi lebih dulu menghadirkan cemas pada publik Etihad Stadium setelah lewat 20 menit pertandingan, mengirim banyak pesan.

Pesan pertama terkait performa tim setelah diasuh Pep Guardiola. Hasil ini menandakan bahwa kerja Guardiola semakin memuaskan. Pep tampaknya belajar banyak dari kekalahan telak di pertemuan sebelumnya, dan mampu melakukan perbaikan signifikan. Pep tak susah menemukan titik lemah Barca, tim yang pernah diasuh, diasah dan dipolesnya selama lebih dari satu dekade. Sebagai salah satu formatur penting dalam sepak bola Barcelona, jejak Pep sedikit banyak masih bertahan hingga kini. Sehingga terhadap gaya bermain tim, maupun kapabilitas para pemain utama Barca yang sebagian besar dikenalnya dengan sangat baik, Pep tak kesulitan menemukan celah untuk dieksploitasi.

Mendominasi laga, dan menyarangkan tiga gol ke gawang tim sekaliber Barcelona membuktikan tesis tersebut. Jumlah gol itu lebih banyak dari yang ditorehkan dalam lima kekalahan sebelumnya sekaligus menorehkan rekor baru sebagai tim Inggris pertama yang mampu mencetak trigol atau lebih di fase grup Liga Champions menghadapi raksasa Spanyol itu sejak terakhir kali dilakukan tetangga sebelah, Manchester United pada musim 1998/1999.

Meski armada Luis Enrique tampil tanpa bek kunci Gerard Pique dan gelandang maestro Andres Iniesta, performa City masih terlalu baik untuk direduksi. City memiliki tim yang sangat paadu dengan tambahan berkah dari sejumlah pemain luar biasa.

Kreativitas dan naluri gol De Bruyne benar-benar terlihat, sekaligus mengirim pesan sebagai salah satu striker terbaik Eropa saat ini. Aksi Gundogan tak ubahnya pemain siluman yang sulit ditebak gerak geriknya, serta Sergio Aguero yang menunjukkan diri sebagai striker pekerja keras yang berlari mencari ruang dan mengejar peluang tanpa lelah. Ditambah lagi Raheem Sterling yang bermain semakin baik di bawah sentuhan Guardiola.

Setelah kemenangan itu Guardiola malah bersikap dilematis, bahkan terbalik. Sembari mengakui kemenangan itu penting bagi tim, apalagi terhadap tim yang dicap sebagai yang terbaik di dunia, eks pelatih Bayern Muenchen itu kurang afdal dengan penampilan tim. Menurutnya masih banyak hal yang belum berjalan seperti yang dikehendaki. Ada bagian-bagian tertentu yang tak sejalan dengan skenario yang disusun.

"Kami bersaing dengan Barcelona, ​​tapi untuk saat ini kami melakukannya dengan cara yang berbeda. Kami bermain bola lebih lama karena kami masih belum siap untuk menjaga bola dan bermain seperti yang mereka lakukan,”tuturnya membuka salah satu kartu kemenangan seperti dikutip BBC.com.

Yang dikatakan Pep jelas terlihat di lapangan. Meski mendominasi, para pemain City tak mau ambil risiko memegang bola terlalu lama, meniru gaya tiki taka Barcelona. Bagi Pep butuh waktu lama untuk bisa sempurna memainkan cara seperti itu.

"Mereka telah bermain seperti itu selama 25 tahun. Kami telah mencoba untuk bermain dengan gaya yang berbeda selama tiga atau empat bulan terakhir,"lanjut pria 45 tahun itu.

Selain itu hasil akhir yang terlihat tak lepas dari kejelian Pep dan kemampuan para pemain menerjemahkan semangat perubahan. Setelah tertinggal satu gol, City berhasil keluar dari tekanan dan langsung menyamakan kedudukan.

“Mereka unggul 1-0 dan kami benar-benar dalam kesulitan. Mereka memiliki kesempatan untuk mencetak gol kedua dan jika terjadi, maka pertandingan selesai," kata Guardiola.

Lebih cerah di Eropa?
Sinyak kedua yang terpancar dari kemenangan ini yakni terkait masa depan City di pentas Eropa. Vincent Kompany dan kolega selangkah lebih dekat ke fase gugur. Tambahan tiga poin ini membuat mereka hanya berselisih dua poin dari Barcelona di puncak klasemen dengan 9 poin.

Kemenangan atas Borussia Monchengladbach di pertandingan berikut akan memastikan satu tiket knock out. Dengan jarak tiga poin, hasil seri atas Monchengladbach pun tetap tak menghentikan peluang mereka, namun dengan catatan Celtic gagal menumbangkan Barcelona.

Namun langkah City masih panjang untuk bisa berbicara banyak di benua biru musim ini. Musim lalu di bawah asuhan Manuel Pellegrini City mampu merangsek hingga ke babak semi final. Tentu, Pep akan semakin disentil dengan pencapaian tersebut.

Bila ingin menyejajarkan diri dan bersaing lebih dengan tim-tim besar, maka City perlu meningkatkan performa, atau setidaknya menjaga penampilan seperti yang ditunjukkan pada babak kedua menghadapi Barca.

"Jika Anda berbicara tentang seluruh kinerja tim, 38 menit pertama, kami masih belum mampu bersaing dengan klub-klub terbaik di dunia. Tapi, di babak kedua, itu berbeda,”tandas Pep yang dua kali mempersembahkan mahkota Liga Champions bagi Barcelona.

Ya perbedaan dalam laga itu, antara babak pertama dan babak kedua, di satu sisi jelas menunjukkan bahwa tugas Pep belum usai. Hasil tersebut bukan segalanya. Masih ada proses penjang yang harus dilewati sebelum mimpi indah para fans City yang sebagiannya telah terwujud dini hari tadi benar-benar paripurna.
Tabel klasemen sementara Grup C/BBC.com



Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, 2/11/2016.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Tolak Penyalahgunaan Obat!

Penny K. Lukito, Kepala BP POM RI (dokpri) Area seputaran Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta hampir tak pernah sepi sepanjang hari terma...