(pada mulanya adalah KATA...)

Friday, December 16, 2016

Momen Pembuktian Praveen Jordan dan Debby Susanto

Praveen dan Debby/badmintonindonesia.org

Setelah Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir mundur dari BWF Wolrd Superseries Finals yang sedang berlangsung di Kompleks Olahraga Hamdan, Dubai, Uni Emirat Arab, menyusul pula dua pasangan ganda putra Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi dan Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo. Sama-sama tergabung di grup A, Angga/Ricky harus puas sebagai juru kunci karena gagal memetik satu kemenangan dari tiga kesempatan, sementara Marcus/Kevin kandas di pertandingan “hidup-mati”.

Marcus/Kevin menyerahkan tiket runner up kepada Takeshi Kamura/Keigo Sonoda dari Jepang setelah kalah straight set 15-21 dan 19-21. Sementara itu kemenangan atas Angga/Ricky 21-15 18-21 21-18 di laga terakhir, menyempurnakan penampilan Mads Conrad Petersen/Mads Pieler Kolding (Denmark) sebagai penguasa grup. Padahal dari daftar unggulan, duo Mads itu berada di posisi buncit, di belakang dua wakil Merah Putih.

Kini Merah Putih tinggal menyisahkan harapan pada Praveen Jordan dan Debby Susanto. Berbanding terbalik dari tiga wakil lainnya, pasangan berperingkat empat dunia itu tampil meyakinkan. Tak terkalahkan dari tiga laga di grup A, juara All England 2016 itu lolos sebagai juara grup.

Di laga pertama Praveen/Debby mampu menumbangkan seniornya Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir. Liliyana yang dibayangi cedera lutut memungkinkan Praveen/Debby merebut kemenangan pertama dari empat pertemuan sebelumnya dengan skor 21-11 dan 21-12.

Selanjutnya giliran unggulan pertama dari Korea Selatan, Ko Sung Hyun/Kim Ha Na menjadi “korban.” Praveen/Debby mengakhiri perlawanan Ko/Kim tak kurang dari setengah jam dengan skor 21-12 dan 21-15. Kemenangan itu sekaligus menjadi pembalasan atas kekalahan di turnamen serupa tahun lalu sekaligus mengimbangi catatan delapan pertemuan kedua pasangan menjadi sama kuat.

Mundurnya Owi/Butet, sapaan Tontowi/Liliyana membuat pintu peluang Ko/Kim menjadi tertutup. Laga terakhir antara Praveen/Debby kontra Joachim Fischer Nielsen/Christinna Pedersen menjadi penentu juara grup.

Praveen/Debby berhasil mempertahankan tren positif seperti tiga laga sebelumnya. Meski wakil Denmark itu lebih diunggulkan baik berdasarkan rangking dunia maupun unggulan di Dubai, Praveen/Debby berhasil menjaga rekor kemenangan dalam empat pertemuan terakhir. Skor akhir 21-17 dan 21-16 menutup pertandingan itu sekaligus memangkas jumlah kekalahan Praveen/Debby dari pasangan kawakan dari Negeri Dinamit itu menjadi 5-6.

Sebagai pemuncak grup Praveen/Debby berhak menghadapi runner up grup B yakni Chris Adcock/Gabrielle Adcock. Pasangan suami istri asal Inggris gagal merebut tempat teratas dari Zheng Siwei/Cheng Qingchen asal Tiongkok.

Dibanding menghadapi Zheng/Cheng, Praveen/Debby memiliki catatan buruk kala bertemu duo Adcock. Pertemuan ini merupakan pertemuan kelima mereka. Praveen/Debby belum sekalipun mengantongi kemenangan.
Marcus dan Kevin usai dikalahkan wakil Jepang di Superseries Finals 2016/badmintonindonesia.org

Sejak pertama kali bertemu di Swiss Open 2014 hingga ajang yang sama tahun lalu, Praveen/Debby selalu kandas. Kedua pasangan ini seperti berjodoh untuk kembali bertemu di babak semi final yang saat itu dimenangkan Chris/Gabrielle dengan skor 17-21 dan 20-22.

Seperti diutarakan Praveen kepada badmintonindonesia.org, pertemuan ini tak terhindarkan. Tidak ada pilihan lain selain bersiap untuk tampil maksimal.

 “Kemenangan di fase grup tentu menjadi bekal buat kami. Tapi kami tetap waspada dan siap buat fokus lagi,” beber Debby.

Pernyataan Debby itu menjadi harapan kita. Mempertahankan laju positif untuk menorehkan sejarah baru bagi kedua pasangan yang belum pernah menang atas pasangan kawakan Inggris itu sekaligus untuk pertama kali mencapai final turnamen berhadiah total USD 1 juta itu.

Tersingkirnya tiga wakil Indonesia membuat Praveen/Debby mendapat harapan lebih. Tahun lalu Indonesia berhasil membawa pulang satu gelar dari sektor ganda putra melalui Hendra Setiawan/Mohammad Ahsan.
Apakah tahun ini giliran ganda campuran? Apakah tahun ini menjadi milik Praveen/Debby? Pertandingan kontra pasutri Adcock yang juga juara bertahan menjadi awal pembuktian, apakah benar Praveen/Debby menutup 2016 dengan cerita manis.

N.B
Jadwal pertandingan babak semi final, (Sabtu, 17/12/2016):
@BadmintonUpdates

Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, 17/12/2016.


No comments:

Post a Comment

Video Bar

Loading...

Tolak Penyalahgunaan Obat!

Penny K. Lukito, Kepala BP POM RI (dokpri) Area seputaran Bundaran Hotel Indonesia, Jakarta hampir tak pernah sepi sepanjang hari terma...