(pada mulanya adalah KATA...)

Sunday, September 11, 2016

Indonesia Pertahankan Juara Umum di Kandang Sendiri

Wahyu Nayaka dan Kevin Sanjaya juara Indonesian Masters 2016/badmintonindonesia.org

Indonesia berhasil mempertahankan gelar juara umum di turnamen Indonesian Masters  yang baru saja berakhir di Gedung Dome, Balikpapan. Pada turnamen level grand prix gold ini, dua wakil Merah Putih yang lolos ke final berhasil mencapai podium tertinggi.

Pada turnamen serupa tahun lalu di Malang, Jawa Timur, Indonesia berhasil menyabet tiga gelar masing-masing dari tunggal putra lewat Tommy Sugiarto, Berry Angriawan/Rian Agung Saputro (ganda putra) serta ganda campuran Tontowi Ahmad/Liliyana Natsir. Tahun ini giliran ganda campuran Ronald Alexander/Melati Daeva Oktavianti dan Wahyu Nayaka Arya Pankaryanira /Kevin Sanjaya Sukamuljo yang mempersembahkan gelar.

Ronald/Melati menjadi juara setelah mengalahkan wakil Malaysia Kian Meng Tan/Pei Jing Lai dua game langsung 21-16 dan 21-17. Penampilan pasangan nomor 19 dunia benar-benar mencapai klimaks setelah meraih kemenangan demi kemenangan dari  babak pertama. Saat terlibat “perang saudara” di semi final kemarin, keduanya tampil meyakinkan. Hafiz Faisal/Shela Devi Aulia pun menyerah kalah straight set, 22-20 dan 21-16.

Menjumpai  Kian/Pei yang diunggulkan di tempat ketiga, sebagai unggulan kedua Ronald/Melati benar-benar unjuk gigi. Sejak awal pertandingan keduanya tidak memberikan kesempatan sedikitpun kepada wakil Negeri Jiran itu untuk mengembangkan permainan.Bermain fokus dan sejauh dapat tak memberikan ruang kepada lawan untuk melancarkan smes, benar-benar diperagakan. Mengingat Kian Meng Tan memiliki kemampuan smes menukik, pilihan tidak mengangkat bola tepat adanya.

Ini menjadi gelar pertama keduanya di tahun ini setelah terakhir kali menjuarai Chinese Taipei Grand Prix 2015. Sekaligus menebus kegagalan di ajang serupa tahun lalu. Saat itu, Ronald/Melati tersisih di babak kedua usai dibekuk senior sekaligus sang juara Owi/Butet, sapaan Tontowi/Liliyana.

“Yang pasti bangga dan senang. Latihan tiap hari nggak sia-sia. Kami memenuhi target, karena datang juga sebagai unggulan dua. Yang pasti tidak dijadikan beban buat kami,” tandas Ronald dikutip dari badmintonindonesia.org.

Ronald/Melati menggasak wakil Malaysia di final Indonesian Masters 2016/


Seperti Ronald/Melati, ganda putra Kevin Sanjaya Sukamuljo/Wahyu Nayaka pun tampil trengginas. Pasangan debutan ini mampu membungkam wakil Tiongkok, Heng Chengkai/Zhou Haodong, 21-16 dan 21-18.

Kemenangan atas unggulan dua yang juga rekan sepelatnas di semi final, Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi, membuat keduanya semakin percaya diri saat tampil di final. Terlebih lawan yang dihadapi bukanlah unggulan.

Seperti saat melibat Angga/Ricky, pasangan pendatang baru ini bermain agresif dan tanpa beban sejak awal. Serangan demi serangan terus dilancarkan sehingga membuat wakil Tiongkok kesulitan mengembangkan permainan. Mengendalikan dan menguasai jalannya pertandingan akhirnya disempurnakan dengan kemenangan. 

“Awal pertandingan masih grogi karena lama nggak bertanding, tapi jadi terbawa motivasi sendiri aja dulu. Mumpung dapet pasangan yang bagus, saya usahakan semaksimal mungkin yang saya bisa,” ungkap Wahyu.

Perjalanan Wahyu/Kevin hingga jadi juara/@INA_Bminton.


Meski menjadi pasangan debutan, keduanya bukan orang baru dalam daftar pemain masa depan Indonesia. Mereka sudah sering berlatih di Pemusatan Latihan Nasional Cipayung dan baru kali ini tampil bersama.

Sebelumnya Kevin bertandem dengan Marcus Fernaldi Gideon sementara Wahyu berpasangan dengan Ade Yusuf. Marcus yang tengah dalam proses pemulihan cedera sementara Ade yang dipulangkan karena sakit akhirnya membuka kesempatan bagi keduanya bermain bersama. Hasilnya, luar biasa.


Walau prize money tak seberapa, cuma USD 9.480-mengingat level turnamen kelas GPG-, kemenangan ini menambah jam terbang sekaligus menjadi pintu masuk  mereka menuju level turnamen lebih tinggi dengan kualitas lawan yang tentu saja lebih berat. Selain itu menjadi isyarat positif bagi proses regenerasi bulu tangkis Indonesia.   

Distribusi gelar kali ini Tiongkok, Thailnd dan Korea Selatan masing-masing mendapat satu gelar/@INA_Bminton.


Tulisan ini pertama kali dipublikasikan di Kompasiana, 11 September 2016.

No comments:

Post a Comment

Blog Archive

Video Bar

Loading...

Kevin Sanjaya dan Marcus Gideon Kembali ke Puncak Ranking Dunia

Marcus Gideon dan Kevin Sanjaya. Gambar: www.badmintonindonesia.org Kevin Sanjaya Sukamuljo dan Marcus Fernaldi Gideon kembali ke ben...