(pada mulanya adalah KATA...)

Sunday, April 14, 2019

Tak Bisa Disembuhkan, Yuk Jadi Bunda Tanggap Alergi dengan Gerakan 3K


Para narasumber yang hadir/dokpri
Menjadi seorang ibu tentu tidak mudah. Selain bertanggung jawab mengurus suami dan rumah tangga, ia juga ikut terlibat dalam seluruh proses tumbuh kembang sang buah hati. Bahkan peran seorang ibu sangat menentukan bagi masa depan anak.

Dalam menemani tumbuh kembang anak, seorang ibu pun dituntut bersikap tanggap terhadap setiap perubahan yang terjadi. Tak terkecuali alergi. Secara sederhana, alergi merupakan reaksi kekebalan tubuh yang tidak normal dalam mengenali bahan yang sebenarnya tidak berbahaya untuk tubuh.

Ada satu istilah yang relevan dan kadang salah dipahami yakni alergen. Alergen merupakan bahan yang mencetuskan alergi. Pencetus alergi itu bisa berupa sesuatu yang terhirup atau makanan. Sesuatu yang terhirup yang dapat menyebabkan alergi di antaranya tungau, debu rumah, serbuk sari tanaman, kecoa, serpihan kulit binatang dan jamur. Sementara itu alergen yang berasal dari makanan di antaranya susu sapi, kacang kedelai, kacang tanah, makanan laut (udang, kepiting, udang karang), gandum, telur, dan ikan.

Nah, setiap anak yang mengalami alergi tentu memiliki faktor pemicu berbeda-beda. Yang pasti, angka kejadian dan risiko alergi pada anak, terutama terhadap makanan masih terus terjadi, tidak hanya di Indonesia tetapi juga seluruh dunia.

Hal ini bisa ditunjukkan melalui data dari World Allergy Organization (WAO) dalam The WAO White Book on Allergy: Update 2013. Data tersebut menunjukkan angka prevalensi alergi mencapai 10-40 persen dari total populasi dunia. Menariknya, 7,5 persen dari presentase tersebut mengacu pada anak-anak yang memiliki alergi susu sapi.

Saya beruntung mendapat informasi ini saat mengikuti peringataan World Allergy Week 2019 yang diselenggarakan oleh Sarihusada pada 10 April 2019 lalu. Pada kesempatan itu hadir sejumlah narasumber kompeten yang sangat memahami terkait alergi dan bagaimana mencegah dan menyikapinya.

Mereka adalah Prof. DR. Budi Setiabudiawan, dr., SpA(k), M.Kes, Konsultan Alergi dan Imunologi Anak; Meutia Athaya, Brand Manager Allergy Care Sarihusada; serta Natasha Rizky yang merupakan aktris sekaligus seorang ibu.
Prof. DR. Budi Setiabudiawan, dr., SpA(k), M.Kes/Dokpri
Gejala Alergi
Di atas telah disebutkan sekilas terkait alergi dan pemicu alergi. Namun soal alergi tidak sesederhana itu. Banyak dari antara para ibu khususnya dan orang tua umumnya yang kurang menyadari tentang gejala alergi yang bisa muncul pada saluran pernapasan, kulit, dan saluran cerna. Tersebab kurang pemahaman ini bisa membuat langkah penanganan terkadang menjadi keliru.

Gejala alergi yang muncul pada saluran pernapasan ditandai di antaranya oleh hidung berair, bersin, hingga batuk kronis non infeksi. Dermatitis atopik (kondisi kulit kronis yang menyebabkan serangan gatal-gatal), urtikaria (hives, gatal-gatal, kaligata, atau biduran), dan bengkak di kelopak mata atau bibir merupakan gejala alergi pada kulit. Sementara itu gejala alergi pada saluran cerna ditandai oleh kolik (nyeri), sulit menelan, sering meludah, muntah, konstipasi, gagal tumbuh dan diare.

Patut dicatat, risiko alergi akan semakin tinggi apabila terdapat riwayat alergi pada keluarga. Sebanyak 40 persen hingga 60 persen kemungkinan anak mengalami alergi bila kedua orang tua memiliki riwayat alergi. Peluang kemungkinan terjadi alergi semakin besar, di angka 60 persen sampai 80 persen, apabila kedua orang tua memiliki manifestasi sama.

Bagaimana bila saudara kandung memiliki riwayat alergi? Probabilitas mengalami alergi justru semakin kecil, berkisar 25 persen hingga 30 persen. Sementara itu bila orang tua tidak memiliki riwayat alergi maka kemungkinan sang anak mengalami alergi akan jauh lebih kecil (5 persen sampai 15 persen).
Slide presentasi/Dokpri
Mengenal Alergi Susu Sapi
Apakah anak anda mengalami alergi susu sapi? Berapa banyak anak yang mengalami hal serupa di dunia? Melanjutkan data WAO di atas, dari 10 sampai 40 persen angka prevalensi alergi dari total populasi dunia, sebanyak 7,5 persen di antaranya merupakan anak-anak dengan alergi susu sapi.

Angka di atas menunjukkan bahwa tidak sedikit anak di dunia yang mengalami hal serupa. Apakah para ibu menyadari kondisi sebenarnya dari sang buah hati? Apakah para orang tua sudah memastikan sang anak bukan satu dari sekian juta anak yang mengalami alergi susu sapi?

Mari kita mengenal alergi susu sapi lebih jauh. Menurut Prof. DR. Budi Setiabudiawan, alergi susu sapi diakibatkan oleh respon sistem imun yang tidak normal terhadap protein susu sapi. Jenis protein yang paling sering menyebabkan alergi adalah whey dan kasein. Seorang anak bisa saja mengalami alergi terhadap salah satu atau kedua protein tersebut.

Mengutip hellosehat.com, saat seorang anak mengonsumsi susu yang menyebabkan alergi, maka sistem kekebalan tubuhnya akan menandai atau menanggapi protein yang masuk ke dalam tubuh sebagai zat berbahaya. Saat itu tubuh akan langsung menghasilkan antibodi yang berfungsi menangani alergi yang terjadi pada tubuh. Antibodi tersebut adalah immunoglobulin E (IgE).

IgE lantas mengenali protein tersebut sebagai zat berbahaya dengan mengirimkan sinyal pada tubuh untuk mengeluarkan histamin dan aneka zat kimia lain yang dapat menimbulkan gatal-gatal, kemerahan pada kulit dan gejala-gejala lain seperti mencret, diare, mata berair, flu, batuk, dan sebagainya.
Natasha Rizky (tengah)/dokpri
Budi Setiawan mengatakan gejala dan tanda bisa muncul dalam berbagai tingkat keparahan. Setiap anak pun bisa berbeda-beda. Meski begitu gejala yang langsung muncul tak lama setelah anak meminum susu adalah muntah. Selain itu, akan muncul rasa gatal yang disertai bengkak dan kemerahan.

Selain gejala dan tanda-tanda tersebut, berikut sejumlah tanda dan gejala umum yang patut diperhatikan:
  •   Mencret
  • Diare
  • Kram pada perut
  • Mata berair
  • Flu
  • Batuk
  • Kulit menjadi ruam dan gatal terutama di daerah sekitar mulut
  • Mengalami nyeri atau kolik pada perut

Seandainya gejala yang muncul sangat parah maka anak bisa mengalami anafilaksis. Secara sederhana anafilaksis diartikan sebagai keadaan di mana anak susah bernapas akibat respon alergi yang terjadi menyumbat dan menghalangi saluran pernapasan. Dalam situasi seperti ini dibutuhkan tindakan dan penanganan yang khusus dan tepat.

Bila tidak ditangani dengan tepat bisa meningkatkan risiko penyakit degeneratif seperti obesitas, hipertensi, dan sakit jantung. Tidak terkecuali, tumbuh kembang sang anak akan terganggu dan tidak optimal.

#BundaTanggapAlergi dengan 3 K

Mengingat gejala yang beraneka ragam dan dibutuhkan penanganan yang tepat maka peran seorang ibu sangat penting. Sarihusada melalui brand SGM Eksplor Soya telah dan akan selalu menggemakan kampanye #BundaTanggapAlergi dengan gerakan 3 K yakni Kenali, Konsultasikan, dan Kendalikan.

Menurut Meutia Athaya, kampanye #BundaTanggapAlergi merupaka bagian dari ajakan untuk para ibu agar aktif mengenali sejak dini gejala dan cara mengatasi risiko alergi pada anak.

“Kenali risiko dan gejalanya, Konsultasikan ke dokter agar Si Kecil mendapat penanganan yang tepat, dan Kendalikan penyebab alergi dengan nutrisi yang tepat agar si kecil tetap tumbuh dengan optimal,” tandas Meutia.
Meutia Athaya, Brand Manager Allergy Care Sarihusada/Dokpri
Menurut Prof. Budi, tumbuh kembang anak tetap menjadi prioritas termasuk dengan memberikan nutrisi dan protein yang dibutuhkan. Bila seorang anak sudah diindikasikan mengalami alergi susu sapi, tidak berarti tidak ada peluang bagi anak tersebut untuk mendapatkan asupan protein.  Masih ada alternatif sumber protein untuk memenuhi nutrisi seperti susu pertumbuhan yang mengandung formulasi khusus terhidrolisis ekstensif, asam amino, serta susu dengan bahan dasar kedelai atau soya.


Bukan kebetulan Sarihusada Generasi Mahardhika menghadirkan produk SGM Eksplor Soya. Berbekal lebih dari 60 tahun pengalaman dalam menyediakan produksi nutrisi bagi anak-anak Indonesia, dalam kerja sama dengan para ahli nutrisi anak di Indonesia, Singapura, dan Belanda, Sarihusada pun meluncurkan SGM Eksplor Soya untuk anak berusia 1-5 tahun.
Produk ini merupakan formula yang menggunakan Isolat Protein Kedelai sebagai sumber protein. Nah, produk ini pun sangat cocok untuk para buah hati yang memiliki alergi terhadap protein susu sapid an anak yang menderita Galaktosemia (kelainan yang terjadi pada bayi dimana bayi tidak dapat mencerna zat gula sederhana bernama galaktosa). 
SGM Eksplor Soya mengandung Asam Linoleat Omega 6 dan protein. Sebagaimana diketahui, protein merupakan komponen penting dalam pertumbuhan dan perkembangan anak. Selain itu, terkadung juga sejumlah zat penting seperti Vitamin D3 dan Kalsium.
Variasi makanan dengan bahan dasar SGM Soya/dokpri
Vitamin D3 dengan komposisi 60 persen berperan penting dalam membantu penyerapan Kalsium. Kalsium merupakan unsur penting dalam pembentukan dan mempertahankan kepadatan tulang dan gigi.

Selain unsur-unsur di atas, produk ini juga mengandung Vitamin A yang berperan penting dalam mempertahankan keutuhan laisan permukaan (mata, saluran pencernaan, saluran pernafasan dan kulit). Tak lupa kehadiran kandungan zat besi sebagai komponen hemoglobin dalam sel darah merah yang membawa oksigen ke seluruh bagian tubuh.

Selain kaya akan nutrisi dan zata-zat penting bagi tumbuh kembang anak, tesedia pula dua pilihan rasa. Bagi anak yang tidak menyukai rasa vanilla, bisa mencoba rasa madu. Semuanya tersedia dalam kemasan 400 gr.

Komitmen Sarihusada
Patut diakui Sarihusada sangat menaruh perhatian pada persoalan alergi pada anak. Selain menghadirkan SGM Eksplor Soya, Sarihusada tak pernah lelah untuk memberikan edukasi dan penyadaran kepada para ibu melalui gerakan #BundaTanggapAlergi.

Gerakan ini bukan baru mengemuka belakangan ini. Sejak pertama kali diluncurkan pada 2016 silam, gerakan ini sudah dirasakan oleh jutaan ibu di tanah air. Menurut data Sarihusada, dalam tiga tahun terakhir, sebanyak 13 juta ibu sudah teredukasi melalui aneka kegiatan yang dijalankan mulai dari seminar, iklan layanan masyarakat maupun melalui website alergianak.com.

Selain itu dijalankan pula aktivitas MiniMOBI di lebih dari 10 ribu titik di Indonesia. Tahun lalu, aktivitas MiniMOBI menjangkau 8.000 area di Indonesia. Aktivitas ini sangat membantu untuk mengedukasi soal nutrisi baik kepada para ibu maupun anak-anak melalui aneka permainan edukatif.

Tak sampai di situ. Sarihusada pun terus berinovasi untuk membuka askes seluas-luasnya kepada masyarakat untuk mendapatkan informasi secara memadai terkait alergi. Kehadiran www.alergianak.com, akan sangat membantu bagi para ibu untuk mendapatkan wawasan seluas-luasnya terkait alergi.

Di sana para ibu bisa saling berbagi pengalaman, sekaligus tes risiko dan gejala alergi. Mereka juga bisa berkonsultasi dengan dokter spesialis alergi yang terafiliasi dengan website tersebut. Kehadiran platform digital dan aneka aktivitas “offline” membuka ruang dan kesempatan kepada semakin banyak orang tua di Indonesia untuk mendapat pemahaman dan pencerahan terkait alergi.

Tak bisa disembuhkan

Prof. DR. Budi Setiabudiawan mengatakan alergi tidak bisa disembuhkan. Ia hanya bisa dikendalikan. Tugas orang tua adalah menghindari faktor pemicu alergi. Atas dasar itu para ibu dan orang tua umumnya dituntut untuk selalu tanggap dan sigap dalam menyikapi persoalan alergi pada anak.

Bila demikian alergi bukan lagi momok menakutkan. Setiap anak termasuk yang mengalami alergi susu sapi tetap bisa tumbuh sehat dan optimal. Para buah hati tetap memiliki masa depan yang gemilang.

Sekali lagi prasyarat untuk mencapai kondisi tersebut tidak lain selain mengamalkan secara sungguh-sungguh seruan #BundaTanggapAlergi dengan gerakan 3 K yakni Kenali, Konsultasikan, dan Kendalikan.

Akhirnya, mengutip Natasha Rizky,  “Dengan mengenali gejala alergi dan mengkonsultasi ke dokter, kita dapat mengendalikan penyebab alergi dengan memberikan nutrisi yang terbaik bagi anak. Kondisi alergi tidak menghalangi untuk mencetak anak berprestasi di masa depan.”
Panggung hiburan menyemarakan acara/dokpri

No comments:

Post a Comment

Jangan Mudah Percaya, Pastikan Selalu Konsumsi Air Minum dalam Kemasan yang Terpercaya

Ilustrasi dari www.danone.com Air merupakan senyawa penting bagi semua makhluk hidup, tak terkecuali manusia. Bukan rahasia lagi, kebu...